Faktor Penyebab Tax Ratio Indonesia Paling Rendah di ASEAN

Rasio pajak, yang sering disebut sebagai tax ratio, menjadi indikator penting dalam menilai kesehatan ekonomi suatu negara. Rasio pajak yang tinggi menunjukkan bahwa pemerintah memiliki pendapatan yang memadai untuk membiayai pengeluaran publik seperti pembangunan infrastruktur, pelayanan kesehatan, pendidikan, dan berbagai program sosial lainnya. Namun, dalam konteks Indonesia, data menunjukkan tren penurunan rasio pajak sejak tahun 1980, yang menimbulkan pertanyaan besar tentang keseimbangan antara penerimaan pajak dan pengeluaran negara.

Menurut data yang dikutip oleh Eisha M Rachbini, Ketua Center Ekonomi Digital dan UKM INDEF, rasio pajak Indonesia mengalami penurunan yang signifikan sejak tahun 1980. Pada tahun 2022, rasio pajak Indonesia tercatat sebesar 10,4%, yang kemudian turun menjadi 10,21% pada tahun 2023. Angka ini jauh di bawah rata-rata rasio pajak negara-negara di kawasan Asia Pasifik dan bahkan lebih rendah dari beberapa negara di kawasan ASEAN.

Salah satu data yang disoroti adalah perbandingan antara rasio pajak Indonesia dengan negara-negara tetangga di kawasan ASEAN. Misalnya, Vietnam, Filipina, dan Thailand memiliki rasio pajak yang jauh lebih tinggi daripada Indonesia. Bahkan, negara-negara di Pasifik seperti Vanuatu, Samoa, dan Maladewa juga memiliki rasio pajak yang lebih tinggi. Ini menimbulkan pertanyaan tentang apa yang mendasari penurunan ini dan apa implikasinya bagi perekonomian Indonesia.

Baca juga: 7 Asas Pemungutan Pajak di Indonesia

Faktor Penyebab Penurunan Rasio Pajak Indonesia

Perubahan dalam regulasi perpajakan, termasuk kebijakan self-assessment, menjadi salah satu faktor utama penurunan rasio pajak Indonesia. Rendahnya kesadaran dan kepatuhan wajib pajak juga berkontribusi pada fenomena ini.

  • Perubahan dalam Regulasi Perpajakan
    Pengenalan kebijakan self-assessment pada tahun 1984 di bawah pemerintahan Presiden Soeharto menjadi salah satu faktor penyebab penurunan rasio pajak. Kebijakan ini memberikan wajib pajak kesempatan untuk menghitung dan melaporkan pajak mereka sendiri. Meskipun bertujuan untuk mempercepat proses pembayaran pajak, kebijakan ini juga membawa tantangan baru dalam hal pengawasan dan pemeriksaan terhadap kebenaran jumlah dan sumber keuangan yang dilaporkan.

  • Rendahnya Kesadaran dan Kepatuhan Wajib Pajak
    Meskipun undang-undang perpajakan telah menetapkan kewajiban bagi wajib pajak untuk melaporkan pendapatan mereka dengan jujur dan tepat, namun masih banyak praktik penghindaran pajak dan pelaporan yang tidak akurat. Kurangnya kesadaran akan pentingnya kontribusi pajak bagi pembangunan negara serta persepsi bahwa sistem perpajakan tidak adil menjadi faktor utama dalam rendahnya kesadaran dan kepatuhan wajib pajak.

  • Masalah Administratif dan Kebijakan Perpajakan yang Kurang Efektif
    Kompleksitas kebijakan perpajakan dan kurangnya infrastruktur serta sumber daya manusia yang memadai dalam administrasi perpajakan juga berkontribusi terhadap penurunan rasio pajak. Kebijakan yang sulit dipahami oleh wajib pajak dapat menyulitkan proses pelaporan dan pembayaran pajak, sementara kurangnya infrastruktur dan sumber daya manusia yang memadai menghambat efisiensi dalam pengumpulan pajak.

Dampak Penurunan Rasio Pajak

Penurunan rasio pajak Indonesia memiliki dampak yang luas pada perekonomian negara. Salah satunya adalah keterbatasan dalam membiayai berbagai program pembangunan dan pelayanan publik yang penting. Dengan pendapatan pajak yang rendah, pemerintah mungkin akan kesulitan untuk menyediakan infrastruktur yang memadai, layanan kesehatan yang berkualitas, dan pendidikan yang merata bagi seluruh rakyat Indonesia.

Baca juga:  Pajak UMKM/UKM: Klasifikasi, Tarif & Contoh Cara Hitung

Selain itu, rendahnya rasio pajak juga dapat menimbulkan ketidakseimbangan dalam anggaran negara dan meningkatkan ketergantungan pada pinjaman luar negeri. Jika pemerintah tidak dapat memperbaiki rasio pajak dan meningkatkan penerimaan pajak, maka risiko terkait dengan utang luar negeri dan defisit anggaran dapat meningkat, yang pada gilirannya dapat mengganggu stabilitas ekonomi negara.

Dapatkan manfaat optimal dari investasi Anda dengan mengandalkan bantuan ahli kami di https://isbconsultant.com/konsultan-pajak-surabaya/. Dengan pengalaman kami yang kaya dan pengetahuan mendalam tentang sistem pajak yang terus berkembang, kami siap membantu Anda mengoptimalkan efisiensi dan mengurangi risiko pajak Anda. Jangan biarkan ketidakpastian pajak merugikan bisnis Anda.

Langkah-langkah untuk Meningkatkan Rasio Pajak

Untuk mengatasi tantangan penurunan rasio pajak, diperlukan langkah-langkah yang komprehensif dan terkoordinasi dari pemerintah, lembaga perpajakan, dan masyarakat.

  • Meningkatkan Kesadaran dan Kepatuhan Wajib Pajak
    Upaya edukasi dan sosialisasi perlu dilakukan untuk meningkatkan kesadaran wajib pajak tentang pentingnya kontribusi pajak bagi pembangunan negara. Langkah ini dapat membantu meningkatkan kepatuhan wajib pajak dalam melaporkan pendapatannya dengan jujur dan tepat.

  • Reformasi Regulasi Perpajakan
    Perlu dilakukan reformasi dalam regulasi perpajakan untuk memperbaiki kebijakan dan prosedur yang tidak efektif. Hal ini termasuk penyederhanaan peraturan perpajakan, peningkatan transparansi dan akuntabilitas dalam administrasi perpajakan, serta peningkatan pengawasan terhadap praktik penghindaran pajak.

  • Investasi dalam Infrastruktur dan Sumber Daya Manusia
    Diperlukan investasi dalam infrastruktur dan sumber daya manusia untuk memperkuat kapasitas administrasi perpajakan. Ini meliputi peningkatan teknologi informasi dalam pengumpulan data pajak, pelatihan bagi petugas pajak, dan peningkatan kerjasama antara lembaga perpajakan dan sektor swasta dalam pencegahan dan penegakan hukum terhadap pelanggaran perpajakan.

Kesimpulan

Penurunan rasio pajak Indonesia sejak tahun 1980 merupakan isu yang kompleks dan memerlukan perhatian serius dari berbagai pihak. Dengan meningkatnya kesadaran dan kepatuhan wajib pajak, reformasi regulasi perpajakan, dan peningkatan kapasitas administrasi perpajakan, diharapkan Indonesia dapat memperbaiki rasio pajaknya dan menciptakan fondasi yang kuat untuk pembangunan ekonomi yang berkelanjutan dan inklusif.

Baca juga: Pentingnya Kepatuhan Pajak untuk Perekonomian Negara